loading...

MENANAM TANAMAN HIAS PUCUK MERAH




Indonesia menjadi salah satu negara tempat ideal bagi si pucuk merah karena tanaman ini sangat cocok hidup di daerah tropis. Diameter tanaman dapat mencapai 30 cm dengan tinggi mencapai 7 meter. Usia tanaman dapat mencapaipuluhan tahun. Besarnya tanaman dapat membuat rumah Anda terlihat sejuk. Kerimbunan dan keunikan warna daun tanaman Pucuk Merah menjadikannya dipilih sebagai penghias rumah dan taman, baik milik pribadi ataupun tempat umum seperti perumahan,perkantoran,lapangan golf,lapangan olah raga, juga tempat rekreasi.

A. Sejarah Tanaman pucuk merah
Pucuk Merah ( Syzigium oleina )merupakan tanaman yang berciri khas memiliki daun yang berwarnamerah dan hijau. Daun tumbuh rapat antara satu daun dengan daun lainnya. Tekstur daun halus dengan panjang daun berkisar 5 cm dan permukaan daun yang mengkilap. Saat daun masih pucuk dan muda, daun akan berwarna merah,dan dapat tumbuh dengan baik dengan mendapat sinar matari penuh.

B. Sifat Botani Tanah
Tanaman pucuk merah dapat tumbuh di berbagai jenis tanah seperti top soil, latosol, alluvial.
Ada 2 sifat utama tanah sebagai media tumbuh adalah sebagai berikut :

1. Sifat Fisik Tanah
Beberapa hal yang menentukan sifat fisik tanah adalah tekstur, struktur, konsistensis, kemiringan tanah, fermeabilitas, ketebalan lapisan tanah dan kedalam permukaan air. Tanaman pucuk merah dapat tumbuh subur pada tanah gembur dan fermeabilitas sedang.
Sifat Kimia Tanah

Sifat kimia tanah dapat dilihat dari tingkat keasaman dan komposisi kandungan mineral di dalamnya. Tanaman pucuk merah dapat tumbuh pada Ph tanah antara 4.0- 6.5. sedangkan Ph optimum 5- 5.5. Tanah yang memiliki Ph rendah dapat dinaikkan dengan pengapuran ataupun pemupukan Dolomite.

C. Pengendalian Gulma
Gulma adalah tumbuhan yang tumbuhnya salah tempat. Sebagai tumbuhan, gulma selalu berada di sekitar tanaman yang dibudidayakan dan berasosiasi dengannya secara khas. Gulma dapat tumbuh pada tempat yang miskin nutrisi sampai kaya nutrisi. Dengan demikian dalam budidaya pucuk merah, pengendalian gulma dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu :

Secara Manual

Pengendalian yang dilakukan dengan cara manual yaitu mencabut semua gulma yang ada di dalam dan di luar polybag. Penyiangan dilakukan dengan rotasi 2 minggu sekali atau tergantung pada pertumbuhan gulmanya.

Secara Kimia
Pengendalian gulma secara kimia yaitu pengendalian dengan menggunakan herbisida kontak dengan knapsack sprayer dengan rotasi 2-3 minggu.


D. Pemupukan
Pemupukan sangat penting dilakukan karena untuk memberikan bahan kepada tanah dengan maksud memperbaiki atau meningkatkan kesuburan tanah. Jadwal dan dosis pemupukan tergantung pada umur dan pertumbuhan bibit. Pemupukan ini dapat dilakukan dengan cara yaitu dengan cara dilarutkan dengan air atau ditaburkan.

E. Pegendalian Hama Dan Penyakit
Pengendalian hama dan penyakit sangat penting dilakukan supaya bibit tanaman pucuk merah dapat tumbuh sehat dan normal. Pengendalian hama dan penyakit ini dilakukan dengan rotasi 2 minggu sekali.
 CARA MEMILIH BURUNG KENARI INDUKAN
Jenis-Jenis Burung Pleci
RAMUAN UMPAN MANCING IKAN NILA
CIRI CIRI JALAK NIAS JANTAN
CARA BUDIDAYA CABE RAWIT
SEKILAS Cara BETERNAK BURUNG LOVEBIRD
Tips Perawatan Burung Kacer
loading...
>


artikel berikutnya



0 comments:

Posting Komentar

Related Posts with Thumbnails
 
Copyright © Tips Petani | Powered by Blogger | Template by Blog Go Blog