loading...

TEKNIK MENYEMAI BIBIT CABAI DALAM KOKER DAUN PISANG

0 comments
http://tipspetani.blogspot.com/2018/04/teknik-menyemai-bibit-cabai-dalam-koker.html

http://tipspetani.blogspot.com/2018/04/teknik-menyemai-bibit-cabai-dalam-koker.html

Benih cabai hibrida sebenarnya dapat saja disemaikan dengan cara disebar. Namun, dengan pertimbangan ekonomis, cara sebar akan sangat merugikan karena mengingat harga benih cabai hibrida sangat mahal. Dengan sistem sebar, tidak semua bibit dapat dipakai. Padahal satu benih hibrida harus dapat menghasilkan satu bibit tanaman. 

Kelebihan bibit cabai hibrida adalah sebagai berikut : 
  1. Pertumbuhannya sangat cepat dan berumur genjah (masa panen relatif pendek. 
  2. Sangat responsif terhadap perlakuan pemupukan tinggi. 
  3. Kualitas atau mutu buah lebih bagus dari pada cabai biasa dan bobotnya lebih berat. 
  4. Dengan perlakuan yang sama, produksi per tanaman maupun per luas areal lebih besar dari pada cabai biasa. 

Kekurangannya sebagai berikut : 
  1. Peka terhadap serangan hama dan penyakit 
  2. Biaya yang diperlukan untuk perawatan lebih besar karena membutuhkan perawatan yang intensif. 
  3. Bibit dari tanaman sendiri atau F2, F3, dan seterusnya tidak bisa ditanam kembali. Jika ditanam kembali, kualitas dan kuantitasnya menurun atau tidak sebagus induknya. Oleh karena itu, benih harus disemai terlebih dahulu. 
http://tipspetani.blogspot.com/2018/04/teknik-menyemai-bibit-cabai-dalam-koker.html

Adapun cara penyemaiannya sebagai berikut : 

1.Persiapan Benih 
Benih cabai untuk keperluan penanaman di kebun dapat diproduksi sendiri, atau jika ingin mudah, benih dapat juga dibeli di toko – toko pertanian. Biji atau benih cabai diambil dari buah tanaman induk. Tanaman induk harus berasal dari tanaman yang sehat dan buah yang baik. Tanaman cabai yang dijadikan induk pun perlu dipilih yang berjenis murni. Jenis murni artinya tanaman yang tidak terbaur dengan tanaman yang sama atau dari jenis lain. Misalnya ; cabai merah jangan dibiarkan dengan cabai keriting. Selain harus berasal dari tanaman induk pilihan, buah cabai yang akan diambil bijinya harus berbentuk sempurna, tidak cacat, bebas hama penyakit, dan umurnya cukup tua. Buah yang memenuhi syarat di atas dipotong menjadi tiga bagian yang setiap bagiannya harus sama panjang. Biji untuk benih diambil dari potongan bagian tengah. Potongan bagian tengah ini umumnya memiliki biji yang lebih padat, lebih banyak, lebih besar, dan kemungkinan sudah mengalami penyerbukan sempurna. Potongan uyang dipilih itu dibelah, kemudian bijinya dikeluarkan untuk dijemur sampai kering.


Selain cara di atas, ada cara lain untuk mendapatkan benih yang baik. Buah cabai yang terpilih dapat langsung dikeringkan tanpa dipotong terlebih dahulu. Bila akan digunakan, buah cabai kering tersebut dipotong menjadi tiga bagian dan biji dari potongan bagian tengahnya saja yang diambil. Setelah biji cabai untuk benih diperoleh, tahapan berikutnya ialah melakukan seleksi biji untuk mendapatkan benih cabai yang baik. Seleksi ini bertujuan agar diperoleh benih cabai dengan daya tumbuh yang baik. Penyeleksian dilakukan dengan cara biji calon benih dimasukkan ke dalam ember atau bak berisi air dan diaduk-aduk. Dengan cara ini akan tampak adanya biji yang mengambang dan yang tenggelam. Biji yang menggambang merupakan biji yang kurang baik untuk benih. Biji ini merupakan biji yang tidak berisi (kosong). Sebaliknya, biji yang tenggelam merupakan biji yang berisi. Cara di atas merupakan cara untuk memilih biji sebagai benih yang baik dari buah yang terpilih. Namun, bagaimana kalau benih itu diperoleh dari pembelian yang sudah jadi. Cara memilih benih yang demikian pun sama dengan memilih benih dari biji yang diperoleh dari pengeringan sendiri. Selain persyaratan tersebut, biji calon benih pun harus memiliki ciri fisik yang baik. Ciri fisik ini antara lain bentuk, ukuran, dan warna harus seragam, permukaan kulitnya bersih, tidak keriput, dan tidak cacat, serta kulitnya berwarna cerah. 

2. Persiapan Media 
Penyemaian Media semai yang digunakan untuk penanaman cabai merupakan campuran dari tanah, pupuk kandang atau kompos, dan pupuk TSP (SP 36) ditambah dengan insektisida berbahan aktif karbofuran (missal : Furadan, Petrofur, Curaterr). Sebelum dicampurkan , tanah harus diayak dahulu . Hasil ayakan tanah inilah yang kemudian dicampurkan dengan pupuk kandang atau kompos. Pengayakan ini bertujuan agar butir – butir tanahnya seragam sehingga bibit nantinya mudah berkembang dan terbebas dari kotoran sisa perakaran dan kotoran lain .
http://tipspetani.blogspot.com/2018/04/teknik-menyemai-bibit-cabai-dalam-koker.html

Setiap tiga ember adonan tanah dan pupuk kandang ditambahkan 100 g insektisida karbofuran dan 100 g pupuk TSP atau SP 36 yang telah dilembutkan. Bila tidak ada TSP atau SP 36, pupuk tersebut dapat diganti dengan NPK sebanyak 80 g per tiga adonan tersebut. Penambahan TSP (SP 36) untuk merangsang pertumbuhan akar bibit, sedangkan penambahan karbofuran untuk mengendalikan serangan hama (terutama serangga dan nematode) yang terbawa di dalam tanah. Semua bahan yang telah disiapkan untuk media semai diaduk rata kemudian dimasukkan kedalam koker (bumbungan daun pisang) yang telah disiapkan. Pengisian media semai sebaiknya tidak terlalu penuh (cukup 90 % penuh) sambil ditekan – tekan. Untuk penataan koker, cara konvensional yang biasa dipakai adalah menggunakan wadah ceper, seperti kotak kayu, baki, atau tray setinggi 8 – 10 cm yang telah diberi beberapa lubang di bagian dasarnya untuk keperluan drainase. Kemudian tatanan koker diletakkan pada tempat yang terlindung, bisa pada bangunan persemaian setengah lingkaran yang ditutup plastik bening atau pada ruang persemaian (rumah bayang)

http://tipspetani.blogspot.com/2018/04/teknik-menyemai-bibit-cabai-dalam-koker.html
3. Perlakuan Benih 
Sebelum benih ditanam ke dalam koker, maka benih perlu diberi perlakuan terlebih dahulu agar mudah berkecambah dan bebas bibit penyakit berupa cendawan maupun bakteri. Perlakuan benih dapat dilakukan secara basah maupun kering. 


a. Perlakuan basah 
Benih yang akan disemai direndam dalam air yang telah diberi fungisida Previcur N 1,5 ml/l dan bakterisida Agrimycin/Agrept 1,2 g/l selama 4 – 6 jam kemudian benih di peram. Benih dibungkus dengan handuk basah atau kertas Koran yang dilipat dan dibasahi kemudian diperam di dalam bekas kaleng biskuit yang di dalamnya diberi penerangan lampu 15 W. 

Handuk atau kertas Koran harus selalu dijaga kelembabannya dengan cara disiram air secukupnya apabila terasa mulai kering. Setelah 3 atau 4 hari benih telah berkecambah 0,5 – 1,0 mm dan siap disemaikan. 

Cara lain sebelum disemai, benih yang terpilih direndam dahulu kedalam larutan fungisida sampai 12 jam dan dikeringanginkan hingga airnya kering. Setelah itu, benih ditebarkan ke tempat persemaian. Selain cara tersebut, ada lagi cara lain, yaitu benih direndam selama 10 menit dalam larutan hipoklorit 10 % yang kemudian direndam ke dalam air hangat (50°C) selama semalam


b. Perlakuan kering 
Perendaman benih dan pemeraman biasanya mempersulit penanaman benih ke koker karena kulit benih menjadi lengket dan sulit dipisahkan satu sama lain. Oleh karena itu, petani sering kali tidak melakukan perendaman benih, tetapi melakukan perlakuan benih secara kering. Benih yang masih dalam kantung kemasan dibuka dengan cara menggunting salah satu ujungnya. Kedalam kantong dimasukkan satu sendok teh fungisida Derasol 60 WP dan satu sendok teh bakterisida Agrimycin/Agrept. Bungkus kemasan dilipat kemudian dikocok – kocok sampai seluruh benih terselimuti fungisida dan bakterisida tadi. Setelah itu benih siap di tanam di dalam koker.


4. Persiapan bumbungan (Koker) 
Koker yang digunakan pada penyemaian benih cabai sebaiknya dilakukan dengan menggunakan daun pisang yang digulung dengan menggunakan paralon atau bambu sebagai alat bantu dengan ukuran koker tinggi ± 7 cm dan diameter ± 3 cm. Koker disusun di atas nampan persemaian yang telah di lubangi sebagai tempat membuang kelebihan air

Sebelumnya bumbung diisi dengan media campuran tanah halus, pupuk kandang matang halus, ditambah pupuk NPK yang dihaluskan serta Furadan. Bahan media semai tersebut dicampur merata, lalu dimasukkan ke dalam bumbungan hingga penuh. Benih cabai keriting yang telah direndam, disemaikan satu per satu sedalam 1,0 – 1,5 cm, lalu ditutup dengan tanah tipis. Berikutnya semua bumbung yang telah diisi benih cabai keriting disimpan di bedengan secara teratur dan segera ditutup dengan karung goni basah selama + 3 hari agar cepat berkecambah. Setelah itu segera lindungi dengan sungkup dari bilah bambu beratapkan plastik bening (transparan), pemeliharaan persemaian adalah penyiraman 1-2 kali/hari atau tergantung cuaca, dan penyemprotan pupuk daun pada dosis rendah 0,5 gr/liter air, saat tanaman muda berumur 10 – 15 hari, serta penyemprotan pestisida pada konsentrasi setengah dari yang dianjurkan untuk mengendalikan serangan hama dan penyakit. 

http://tipspetani.blogspot.com/2018/04/teknik-menyemai-bibit-cabai-dalam-koker.html
5. Penyemaian Benih 
Penyemaian benih dilakukan dengan baik agar dihasilkan bibit yang berkualitas. Untuk persemaian di koker daun pisang, benih ditanam sedalam 0,5 cm. Setelah benih dimasukan kedalam koker, di atas benih tersebut ditaburkan pupuk kandang atau kompos setipis mungkin. Benih yang sudah disebarkan atau ditanam harus dilindungi dari terpaan sinar matahari ataupun air hujan. Untuk itu, persemaian dalam koker (bumbungan daun pisang) harus diletakan di ruang persemaian atau dapat juga diteras rumah. Untuk memberikan kelembapan dalam perkecambahan benih, permukaan persemaian ditutup dengan kain yang dijaga kebasahannya setiap hari. Wadah semai dapat ditutup plastik agar kelembaban media stabil. Namun plastik harus rutin dibuka setiap hari pada saat media akan disiram. Kain atau kerudung plastik dibuka setelah benih tumbuh menjadi kecambah pada hari ke -3 atau ke-4. Meskipun telah menjadi kecambah, media semai harus tetap dijaga kelembapannya. Oleh karena itu, penyiraman harus dilakukan setiap hari. Selain penyiraman, kegiatan penyiangan tanaman di persemaian juga harus dilakukan minimal satu kali.


6. Penaungan 
Sebaiknya pembibitan diberi pelindung atau naungan yang terbuat dari kayu dan atap daun lalang atau bahan lain. Pembuatan naungan ini sebaiknya dibuat sebelum benih disemai supaya benih tidak terganggu ketika pembuatan naungan. Tempat persemaian diberi naungan (atap) dengan arah timur – barat. Untuk menghindari teriknya sinar matahari dan derasnya terpaan air hujan. 


read more

PANDUAN OKULASI POHON NANGKA AGAR BERHASIL DAN BERTUNAS

0 comments

Seperti yang kita ketahui buah nangka banyak mengandung nutrisi dan vitamin dan penanaman pun mudah nutrusi yang terkandung dalam buah nangka antara lain:

Saat masih muda pun buah nangka yang orang jawa bilang gori, bisa dibuat sayur atau orang jogja bilang gudeg yang populer di kalangan masyarakat jogja dan menjadi makanan tradisional pendamping nasi yang nikmat.

Pohon pun banyak manfaatnya diantara kayunya yang keras untuk bahan bangunan pohon dari nangka ini banyak menyimpan air jadi saat kemarau dia mampu bertahan.


Aroma dan bau buah nangka yang telah matang pun memiliki bau harum yang khas jadi saat anda panen buah nangka tetanga pasti tau. jadi alangkah baiknya jika kita berbagi.

Tapi dari sekian banyak kelebihan ada satu yang membuat buah yang satu ini tidak banyak di minati yaitu getah pohon nangka yang sangat lengket.


Meningalkan satu kekurangan tapi juga meningalkan semua kelebihan dan manfaatnya. apakah itu sebanding?. tentu tidak. Jika kita berfikir ada masalah pasti akan di hadirkan solusi. Ini dia solusi menghilangkan getah buah nangka yang lengket.
  • Dengan minyak goreng.
  • Dengan tepung.
  • Dengan selaput dari biji nangka itu sendiri. Caranya hanya dengan meremas selaput tersebut hingga muncul cairan yang licin untuk meghilangkan getah.
Langkah-langkah Cara Okulasi Pohon Nangka

Untuk yang pertama kita siapkan pohon nangka yang hendak akan kita buat okulasi atau batang bawah/rootstock.

A. Ciri rootstock yang baik dan mudah untuk di okulasi
  1. Besar pohon tidak terlalu kecil, juga tidak terlalu besar kira sebesar kira-kira sebesar jari kita.
  2. Sehat
  3. Besar pohon sesuai dengan umur
  4. Dan yang paling penting kambium pada pohon sedang aktif. Karena saat aktif itulah kulit tanaman mudah untuk di kelupas dan saat kambium aktif tanaman akan mudah dan cepat untuk menyembuhkan luka.

Sekarang pilih batang atas atau entres. Hati-hati dalam mencari entris ini karena ketepatan sangat menentukan hasil nantinya.

B. Ciri-ciri entres nangka yang baik antara lain

  • Sehat atau terhindar dari bibit penyakit.
  • Sudah ada bakal entres yang akan tumbuh. Dilihat hanya setitik mata tunas dan belum tumbuh sempurna.
  • Dari tanaman yang berkualitas ungul dan tahan terhadap hama.
  • Besar entres kira-kira sebesar pensil.
  • Entres tidak terlalu muda dan tidak terlalu tua.
C. Peralatan Untuk Okulasi Nangka

Sekarang persiapkan alat yang akan menunjang kita dalam melakukan praktik ini
Pisau okulasi harus yang tajam dan seteril
Plastik okulasi atau plastik biasa yg d tarik jadi panjang juga bisa.
Plastik untuk cungkup. Ini berguna agar kelembapan dan penguapan entres dapat terjaga.

D. Waktu yang tepat untuk melakukan okulasi

Alat dan bahan yang dibutuhkan sudah komplit saatnya melakukan praktik okulasi pada pohon nangka. Untuk waktu bisa pagi atau sore hari karena banyak pertanyaan tentang waktu ini. Alasanya adalah kenapa pada pagi hari karena pada saat itulah sinar matahari mengubah air dan mineral menjadi makanann menjadikan kambium aktif.

Kenapa sore hari karena pada saat itulah suhu menjadi stabil jadi entres tidak harus menahan terik sinar matahari di siang hari yang menyebabkan penguapan berlebihan dan menjadikan entres layu dan akan kering setelahnya. Dah !!! Sekarang lagsung ke praktik. Waktu sudah di pilih, alat dan bahan telah tersedia.

E. Praktek Cara Okulasi Pohon Nangka


  • Sekarang sayat pohon nangka bagian bawah lebar dan panjang sayatan disesuaikan dengan besar entres.
  • Setelah disayat potong sayatan tersebut dibagian tengah kemudian kelupas dari tengah sebagian ke atas dan sebagian ke bawah.
  • Sekarang ambil entris yang terpilih potong miring dibagian bawah dari mata tunas dan diatas mata tunas juga dilakukan potongan miring, potongan atas dan bawah yang miring tadi mendekat ke munculnya tunas.
  • Setelah itu sisipkan entres yang telah kita potong miring di bagian atas dan bawah tadi ke sayatan kulit yang ada pada batang bawah yang telah kita sayat sebelumya.
  • Dan saat sudah pas maka lagsung saja diikat dengan plastik okulasi yang telah dipersiapkan tadi. Ikat di bagian atas dan bawah potongan miring entres tadi. Potongan entres yang miring menyatu dengan kulit bagian dalam batang rootstock.
  • Pengikatan dengan plastik okulasi sebaikya tidak menutupi munculnya mata tunas karena saat entris tumbuh nanti tunas baru akan sulit untuk menembusnya dan bisa juga palah mati. Ingat juga Pengikatan tidak terlalu kuat dan tdak terlalu kendur.
  • Setelah kita lakukan semua maka sentuhan akhir adalah memberikan penyungkupan yang berguna untuk mengurangi penguapan dan agar terlindung dari air.

F. Perawatan Okulasi Nangka

Setelah semua di lakukan maka sabar dan tunggu kira-kira 14 hari atau di kira-kira, Jika entres tidak mati dan masih terlihat hijau cerah dan mata tunas sudah mulai terlihat. Nah itu kita sudah mulai lega karena bisa di bilang 70% sudah berhasil.


Dan Saat mulai terlihat mata tunas maka bisa dibuka cungkupannya karena jika tidak akan meerusak mata tunas karena mata tunas tidak mampu menembus cungkup. Setelah beberapa bulan dan dilihat telah sempurna menempel maka plastik pengikat hatus dilepas karena dapat mencekik tanaman jika dibiarkan.

Dan akhirnya selesai dalam melakukan praktik cara okulasi pohon nangka, tinggal menjaga pohon dengan pemupukan secara tratur dan tepat.
sumber : https://www.tutorialtanaman.com/


read more

PANDUAN SUKSES MENANAM TIMUN SURI

0 comments

Tanaman Timun suri sebenarnya bukanlah tanaman yang berada di dalam keluarga mentimun, sepintas perbedaannya berada di bentuk tahun serta bentuk buah yang dimilikinya. Timun suri sebenarnya berada di dalam keluarga labu dengan ciri mirip dengan tanaman anggota keluarga labu yang lain seperti melon. 

Batang tanaman ini ialah batang herba yang sangat penuh dengan klorofil yang berwarna hijau serta tumbuh secara merambat dengan menggunakan sulur. Sekarang ini cara budidaya timun suri sudah mulai di kembangkan di berbagai daerah, mereka lebih melirik kepada nilai ekonomi di timun yang bilang cukup fantastis. 

Jumlah kromosom diploid timun suri ini berjumlah kurang lebih 24 ternyata hal ini berbeda dengan kromosom yang dimiliki oleh diploid dari keluarga timun dan melon yang hanya berjumlah 14. 

Hasil dari karya type ini juga menunjukkan bila timun suri mempunyai bentuk kromosom metasentris yang mempunyai kesamaan dengan varientas yang dimiliki melon lokal. Berdasarkan pada jumlah kromosom ini, dapat di simpulkan bila timun suri bukan merupakan anggota dari spesies timun akan tetapi lebih dekat dengan labu. 

  • Manfaat dari timun suri

Buah timun suri memang salah satu buah yang kaya akan manfaat, buah ini mempunyai serat yang tinggi. Seperti yang sudah-sudah, buah yang mempunyai serat tinggi memiliki banyak manfaat apalagi untuk mencegah pertumbuhan kanker serta saluran pencernaan contohnya seperti kanker usus serta kolon. Hal ini dikarenakan sifatnya yang mengikat zat karsinogen yang menyebabkan kanker di saluran pencernaan. 

Timun suri ini juga kaya dengan kandungan provitamin A yang memiliki fungsi menjaga kesehatan mata bahkan mencegah rusaknya sel di tubuh yang menyebabkan penuaan dini. Vitamin C yang berada di dalam timun suri ini juga sangat tinggi. 

Vitamin ini bisa mencegah timbulnya berbagai macam gangguan penyakit serta infeksi karena sifat dari vitamin C sendiri bisa berfungsi untuk antivirus. Selain kaya dengan kandungan vitamin, timun suri juga terkandung kalium, fosfor, hingga zat besi.

Baca juga : CARA SUKSES BUDIDAYA UBI CELEMBU
  • Pengolahan lahan

Untuk tahap pengolahan lahan, Anda bisa menyiapkan lahan dengan mencangkul halus tanah yang dipergunakan untuk budidaya timun suri. Akan lebih baik bila timun suri Anda tanam di dalam tanah datar serta tidak dibuat bedengan. Lakukan pembuatan lubang tanaman yang berukuran 1 x 1 meter. Anda bisa memasukkan pupuk kompos atau pun pupuk kandang di dalam lubang sekitar 1 kilo, dan diamkan selama kurang lebih 1 hari. 

  • Penanaman

Penanaman ini dilakukan setelah tanah yang Anda beri pupuk di biarkan selama kurang lebih 2 hari. Masukkan benih kurang lebih 2 biji ke tiap lubang tanam dan kemudian tutup serta siram dengan teratur hingga tanaman jagung tumbuh. Seringnya tanaman ini tumbuh dengan cara yang serempak di hari yang ke 7 setelah masa penanaman. Bila ada yang belum tumbuh hingga umur tersebut, Anda bisa melakukan penyulaman. 

Di dalam cara budidaya timun suri, tahap penyulaman ini berarti mengganti bibit yang telah rusak dengan bibit yang baru. Sehingga nantinya pertumbuhan bisa lebih serempak. Benih ini biasanya di pakai minimal 1 tahun setelah masa produksi, kekuatannya lebih bergantung pada penyimpanan benih dan juga perawatan. Seringnya benih dipergunakan hingga 1,5 tahun. 

  • Perawatan timun suri

Di umur 7 hari, setelah Anda melakukan penyiangan, bila tanaman telah tua serta berbuah timun suri ini bisa bersaing dengan gulma. Bahkan jika si timun telah berbuah, gulma ini dapat menguntungkan karena bisa menjadi alas antara tanah dan buah, sehingga buah tidak akan berhubungan langsung dengan tanah serta terhindar dari adanya serangan cacing serta hewan yang berasal dari tanah. 

Mengapa alas ini begitu penting? Hal ini dikarenakan di dalam tanah ada banyak sekali hewan seperti cacing, bila timun suri tidak di alasi, buah timun ini bisa saja dimakan oleh hewan tersebut, sehingga lebih baik, Anda mengalasinya agar tidak mudah rusak. Timun suri sendiri merupakan salah satu tanaman yang bandel serta tahan terhadap kekeringan. Jadi, untuk penanganan tanaman ini tidak terlalu sulit, bahkan tidak harus di siram dengan rutin. 

  • Masa panen

Umur penanaman timun mulai dari menanam hingga panen berlangsung selama 75 hari, hal ini bergantung dari varientas benih. Pemanenan dilakukan dengan cara yang bertahap bahkan hingga 10 kali pengambilan. Setelah 100HST nantinya timun suri sudah dapat di panen dan dapat dilakukan hingga 130HST. 

Buah yang sudah bisa dipanen dapat dengan cara pengecekan buah yang telah terlepas dari tangkai. Setelah semua buah selesai di petik kemudian masuk ke tahap pencucian hingga packing.

read more

TEKNIK PEMANENAN KUCAI YANG BAIK DAN BENAR

0 comments

Panen kucai Anda ketika sudah setinggi 17,8 hingga 25,4 cm. Ukuran umum kucai Anda akan bergantung pada varian yang Anda tanam. Tapi semua varian harusnya sudah bisa dipanen jika suda mencapai tinggi 17,8 hingga 25,4 cm. Ini biasanya terjadi di pertengahan musim panas, dan akan terus tumbuh sampai cuacanya menjadi dingin di bawah titik beku. Di beberapa wilayah yang musim dinginnya tidak terlalu dingin, kucai akan terus tumbuh dan menghasilkan tanaman yang bisa dipanen sampai setahun lamanya.

Potong kucai sekitar 5 cm dari pangkalnya. Gunakan gunting kebun atau gunting biasa untuk memotong kucai Anda secara melintang, dari lapisan luar tanamannya. Potong sekitar 5 cm dari pangkal tanamannya, karena itu akan menstimulasi pertumbuhan baru untuk panen berikutnya. Jangan memanen seluruh tanamannya sekaligus, karena itu akan menghentikan proses pertumbuhan berikutnya. Jangan juga dipotong secara miring, karena itu akan membuat kelembapannya hilang dengan lebih cepat dibandingkan jika dipotong melintang. Ini karena memotong secara miring akan mengekspos lebih banyak bagian tangkainya sehingga kelembapan tanamannya akan hilang lebih cepat.

Panen kucai Anda tiga hingga empat kali dalam setahun. Untuk hasil terbaik, panen kucai Anda di waktu musim panas dan akhir musim gugur tiga hingga empat kali dalam setahun. Jangan memanen seluruh tanamannya sekaligus. Cukup potong bagian yang Anda perlukan dari satu lahan, dan panen lagi lahan tersebut tiga hingga empat kali tiap tahunnya.



Petik atau potong bunganya ketika sudah mulai menyemai. Kucai bisa menjadi tanaman yang bisa berkembang biak dengan cepat karena tanaman ini bisa menyemai sendiri dan melakukan penyerbukan sehingga akan menguasai lahan kebun Anda seluruhnya. Untuk mencegah ini, potong bunganya ketika melakukan panen. Ini akan mencegah bunganya melakukan penyerbukan dan berkembang biak di kebun Anda seenaknya. Potong bunganya untuk tiap kucai.

Potong semua kucainya di akhir musim tanam. Memotong semua kucai di akhir musim gugur akan membantu Anda ketika mencoba menumbuhkan kucai yang lebih baik di musim panas berikutnya. Gunakan gunting kebun Anda untuk memotong bagian atas seluruh tanamannya sekitar 2,5 hingga 5,1 dari pangkalnya. Pemotongan ini harusnya dilakukan di bulan Oktober atau November. Kucai adalah tanaman yang abadi, sehingga mereka akan terus tumbuh kembali dengan sendirinya selama terus dijaga dengan baik.

Pisahkan kucainya tiap tiga hingga empat tahun. Sebagai hasil dari terus menumbuhkannya selama beberapa tahun, kucai akan menjadi cukup besar. Untuk mencegah kucainya menguasai kebun Anda dan membuatnya menjadi kacau, pisahkan kucai Anda tiap beberapa tahun. Kucai adalah salah satu jenis umbi-umbian, sehingga mereka bisa membelah diri dengan mudah.

Cukup gali tanahnya untuk mencari umbinya, pisahkan tiap bagian tanaman yang besar menjadi ukuran sepertiganya. Tanam ulang masing-masing tanaman yang sudah dibagi tersebut, atau buang tanaman yang berlebih jika memang tidak diperlukan.

Pertimbangkan menanam ulang kucai Anda yang berlebih di bawah atau pangkal pohon apel. Kucai yang ditanam di sini akan mencegah penyakit yang disebut keropeng apel yang kadang menyerang pohon apel. Kucai disebut bisa mengusir rusa, jadi pertimbangkan menanam kucai Anda yang berlebih di tempat yang mungkin sering muncul rusa yang mengganggu atau merusak kebun Anda.
(int)

read more
Related Posts with Thumbnails
Loading...
Loading...
 
Copyright © Tips Petani | Powered by Blogger | Template by Blog Go Blog