loading...

PANDUAN MEMANGKAS TANAMAN KOPI



Tanaman kopi itu seperti angin, begitulah kami menganggapnya. Kopi membutuhkan aliran udara yang cukup bebas disekitar batang dan cabangnya. Bila aliran udara disekitar batang dan cabang optimal, maka produksi buah pun meningkat. Pertanyaannya bagaimana cara melakukannya dan apa tolak ukur pasti yang bisa kita gunakan sebagai pedoman dan perbandingan dilapangan. Untuk tolak ukur sampai saat ini kami belum menemukan, bagi rekan-rekan yang lain harap masukannya....:). Namun sebagai pembanding kita bisa melihat tanaman umur tiga tahun.

Ada dua sistem penanaman kopi arabika berdasarkan model pangkasan yang diterapkan. Ada yang mengatakan kopi arabika harus ditanam dengan sistem batang tunggal, namun ada juga yang berpendapat kopi arabika sebaiknya di tanam dengan sistem batang ganda.Dalam tulisan ini kita membahas sistem batang tunggal. Pemangkasan sangat diperlukan untuk :

Menyediakan batang dan percabangan yang baik untuk buah kopi fase berikutnya.
  • Menjaga keseimbangan antara total luas daun dan tanaman.
  • Mencegah kelebihan cabang dan kematian tunas.
  • Mengurangi bantalan bunga berlebihan (terutama bantalan bunga yang telah berusia 2-3 kali panen) pada cabang.
  • Mempertahankan bentuk pohon yang ideal.

Ada tiga tipe pemangkasan, yaitu pemangkasan bentuk, pemangkasan produksi dan pemangkasan rejuvinasi.

Pemangkasan Bentuk 
Pemangkasan bentuk bertujuan untuk menciptakan bentuk pohon yang ideal. Pemangkasan dilakukan pada tanaman berumur 1-3 tahun. Prinsip dasar pemangkasan bentuk :

  • Agar pohon tidak terlalu tinggi.
  • Agar pertumbuhan cabang-cabang samping lebih kuat dan panjang untuk mendukung pembuahan
  • Tinggi ideal pohon pangkasan 1,5 - 1,8 m.
  • Cabang primer teratas harus dipotong tinggi satu ruas.
  • Cabang sekunder yang tumbuh pada posisi 20 cm harus dipangkas bersih.
  • Pilih 2-3 cabang sekunder yang kuat dan letaknya menyebar pada setiap cabang primer untuk dipelihara, dan sisanya dipangkas.
  • Pemangkasan dilakukan pada akhir kemarau agar pertumbuhan cabang lebih baik dan kuat.

Untuk lebih jelasnya coba perhatikan ilustrasi berikut,





Pemangkasan Produksi 
Pemangkasan produksi dilakukan untuk menjaga keseimbangan jumlah daun dengan tanaman. Menciptakan aerasi yang ideal sehingga kelembaban iklim mikro sekitar cabang terjaga (menghindarkan penyakit). Prinsip dasar Pemangkasan produksi :

  • Pembuangan tuanas air (wiwilan) yang tumbuh keatas.
  • Pembuangan cabang cacing dan cabang balik.
  • Pembuangan cabang-cabang yang terserang hama dan penyakit.
  • Pemangkasan dilakukan 3-4 kali dalam setahun dan dilakukan pada awal musim hujan.


Keterangan Gambar :

A= wiwilan
B= Cabang balik
D= Cabang tua
E= Cabang sekunder

Bila masih bingung silahkan perhatikan gambar berikut :





Keterangan gambar:

a= tunas air (wiwilan)
b= tunas balik
c= tunas menggantung
e= tunas/cabang yang mati
f= tunas/cabang yang terserang penyakit

Pemangkasan pada cabang tua/tidak produktif lagi (2 atau 3 kali panen) :




Pangkasan Rejuvinasi (Peremajaan)

Peremajaan sangat perlu dilakukan untuk mengembalikan potensi produksi tanaman kopi yang telah tua atau terserang penyakit. Terdapat dua metode dalam rejuvinasi, yaitu Metode Side Pruning dan metode Full Stumping.

Metode Side Pruning
Dilakukan dengan memangkas habis seluruh cabang disatu sisi dan membiarkan sisi berlawanan normal. Pemangkasan satu sisi nantinya akan mendorong tumbuhnaya tunas pada sisi yang telah dipangkas tadi. Seleksi satu tunas yang baik dengan kriteria; berada 30-45 cm dari permungkaan tanah, sehat dan kokoh.


Contoh penerapan dilapangan:



Metode Full Stumping
Metode ini sebenarnya tidak direkomendasikan pada tanaman kopi karena dapat menghentikan produksi sampai 2 tahun. Namun metode ini wajib dilakukan bila tanaman terserang OPT (organisme pengganggu tumbuhan) dan membuat bagian tanaman atas harus di botong habis.


Bila rekan-rekan menemukan metode lain yang lebih efektif mohon diinformasikan juga. Semoga postingan ini bermanfaat dan menyumbang bagi pengembangan kopi Nasional.

Daftar Pustaka
Winston. E, dkk. Arabica coffee manuao for Lao-PDR. http://www.fao.org
Amarta. Buku panduan petani Budidaya tanaman kopi arabika di Sumatera Utara.www.amarta.net.2010
loading...
>


artikel berikutnya



0 comments:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails
 
Copyright © Tips Petani | Powered by Blogger | Template by Blog Go Blog