loading...

BELAJAR BERCOCOK TANAM di AKADEMI BERKEBUN



BELAJAR BERCOCOK TANAM di AKADEMI BERKEBUN
GRATIS


Ingin bisa bercocok tanam secara instan? Belajarlah di Akademi Berkebun yang dikelola oleh para penggiat Indonesia Berkebun. Kelas dalam akademi itu dibuka tiap dua bulan sekali. Belajarnya, mulai dari materi dalam ruang hingga praktik lapangan, dilakukan dalam sehari saja. 

Syaratnya, cukup mendaftarkan diri dan mentransfer uang Rp 25 ribu. “Biaya belajarnya gratis. Uang digunakan untuk membeli konsumsi bagi peserta, karena kegiatan dilakukan dari pagi hingga sore,” kata Ida Amal, salah satu pengelola Akademi Berkebun. 

Selain itu, transfer uang sebagai bentuk tanggung jawab peserta. Dulu, Akademi Berkebun menggratiskan seluruh biaya pendidikan, termasuk konsumsi. Uang untuk membeli makanan bagi peserta, diambil dari hasil penjualan kebun percontohan. 

Namun, beberapa peserta ada yang “nakal”. Misalnya, berhalangan hadir tanpa pemberitahuan, sehingga konsumsi yang sudah disiapkan, menjadi mubadzir. “Padahal, uang yang dipakai untuk membelinya bisa dimanfaatkan untuk hal lain, membeli benih misalnya,” kata Ida. 

Dalam kelas berkebun, peserta diajarkan mulai dari pengenalan jenis-jenis sayuran, cara bercocok-tanam, pengendalian hama, hingga pemanenan. Bagi yang berniat untuk menekuninya secara komersial, diajarkan cara marketingnya. 

Mereka juga menghadirkan tutor tamu, yang biasanya adalah praktisi di bidangnya. Beberapa direktur dan pakar marketing pernah menjadi pemandu. 

Menurut Ida, tak sedikit alumni Akademi Berkebun yang memutuskan untuk menekuni agrobisnis di lahan yang mereka sewa. Apalagi, tren pangan organik kian menyebar di banyak kota. “Kita memang mengarahkan peserta pada model pertanian organik,” katanya. 

Ida yang juga aktif di Banten Berkebun bermimpi, pertanian perkotaan mengisi ceruk kebutuhan sayur-mayur organik warga perkotaan. Potensinya, kata dia, sangat besar. Ia mencontohkan perkebunan kangkung di kawasan Sepatan, Tangerang, yang tiap hari kewalahan melayani permintaan, padahal panen mereka 20 ton/bulan. 

Namun yang utama, kata dia, pertanian perkotaan membantu warga kota untuk berswasembada pangan. “Paling tidak, ketahanan pangan keluarga terjamin,” katanya.



Ingin bergabung dengan komunitas berkebun di kota Anda? 

Follow akun Twitter di bawah ini:


    Aceh - @ACEHberkebun
    Medan - @mdnberkebun
    Padang - @pdgberkebun
    Batam - @BatamBerkebun
    Banten - @bntberkebun (tiga lokasi: Serang, Bintaro Callista, BSD)
  Jakarta - @JktBerkebun (tiga lokasi: Holycow Senopati, Holycow Kelapa Gading , dan   Rumah Sushi Kelapa Gading)
    Bogor - @bgrberkebun
    Depok - @DpkBerkebun
    Bekasi - @BekasiBerkebun
    Bandung - @BdgBerkebun
    Sukabumi - @smiberkebun
    Batang - @BatangBerkebun
    Semarang - @smgberkebun
    Jogja - @JgjBerkebun
    Solo - @SoloBerkebun
    Madiun - @MadiunBerkebun
    Malang - @MLGberkebun  
    Surabaya - @srbyberkebun
    Denpasar - @BaliBerkebun
    Pontianak - @ptkberkebun
    Banjarmasin - @BjmBerkebun
    Samarinda - @smdberkebun
    Makassar - @MksrBerkebun
sc: ROL
loading...
>
Loading...


artikel berikutnya



1 comments:

Gilbert Pohan mengatakan...

Bagus nih, keren! Bekal hidup!

Posting Komentar

Related Posts with Thumbnails
Loading...
Loading...
 
Copyright © Tips Petani | Powered by Blogger | Template by Blog Go Blog